Pelabuhan Merak-Bakauheni Kembali Ditutup Imbas Cuaca Buruk

Pelabuhan Merak-Bakauheni Kembali Ditutup Imbas Cuaca Buruk

Pelabuhan Merak, Banten dan Pelabuhan Bakauheni, Lampung kembali ditutup imbas cuaca buruk, Sabtu (31/12).
“Sehubungan dengan kondisi cuaca, dapat kami sampaikan layanan Ferry Expres dan Reguler Merak dan Bakauheni ditutup sementara,” demikian informasi dari akun resmi PT ASPD Indonesia Ferry, @asdp191.

PT ASDP Indonesia Ferry meminta maaf atas penutupan pelabuhan yang menghubungkan Pulau Jawa dan Sumatera tersebut. Penutupan dilakukan demi keamanan dan kenyamanan masyarakat.

“Hal ini semata-mata demi keselamatan pelayaran, dan tentunya keselamatan seluruh pengguna jasa Ferry,” kata Corporate Secretary ASDP, Shelvy Arifin.

Shelvy mengatakan kondisi cuaca di Selat Sunda sedang tidak bersahabat. Hal ini sesuai prediksi BMKG yang menyebut pada libur tahun baru 2023 akan terjadi hujan lebat.

“Kondisi cuaca ekstrim yang dapat berubah sewaktu-waktu ini tentu dapat berdampak pada proses sandar kapal. Kami berharap pengguna jasa dapat memahami dinamika di lapangan,” ujar Shelvy.

Masyarakat yang akan menyeberangi Selat Sunda diminta bersabar dan tidak memaksakan diri melanjutkan perjalanan.

“Kondisi cuaca ekstrim yang dapat berubah sewaktu-waktu ini tentu dapat berdampak pada proses sandar kapal. Kami berharap pengguna jasa dapat memahami dinamika di lapangan,” ujar Shelvy.

Terpisah, General Manager PT. ASDP Indonesia Ferry Cabang Bakauheni Suharto membenarkan penutupan kembali jalur penyeberangan karena kondisi cuaca tidak kondusif untuk pelayaran.

“Ya benar, manajemen ASDP telah menetapkan keberangkatan kapal jalaur lintasan Pelabuhan Merak-Bakauheni dan Bakauhen-Merak ditunda sore tadi sekitar pukul 16.00 WIB karena keadaan cuaca,” kata dia, Sabtu (31/12).

Leave a Reply

Your email address will not be published.